Kang Popo, Sampeyan kok gak ceriwis kayak dulu lagi ? mbahas masalah2 ekonomi-sosial-politik negara kita? Apa Sampeyan udah kelu lidahnya ? Apa Sampeyan ini gak tertarik mbahas Ariel-Lunamaya ato Gayus, ato apa saja lah.

Kata Kang Gatot sambil menyantap sate usus di depanku.

Sekilas terbayang dibenakku yang butek ini peristiwa2 yang telah terjadi mulai dari kasus antasari, century, gayus, kemiskinan, pengangguran, demonstrasi, kerusuhan, DPR, bencana alam, pilkada, ariel-lunamaya-cut tari, rekening gendut polri, dana aspirasi dan masih banyak lagi.

Kang Popo kan makan sekolahan, paling tidak kan bisa memberi pencerahan2 terkait masalah terkini ketimbang cuma diam

Sambung Kang Gatot yang terlihat menikmati sate usus kesukaannya.

Hehe … Mas Gatot bisa aja
Lha saya ini bisanya apa to? wong saya juga kerjanya cuma buruh ketik nyambi jualan angkringan. Ndak pantes saya ini ngasih statemen2. Lha wong pikiran saya ini dah mumet buat mikir nafkah keluarga malah diminta mikir yang lain … Hehehe

Kalo boleh mengutip Mas Tukul Arwana, “Silent is Gold”, saya berprinsip buat apa ngomong sampe berbusa2 namun tidak ada tindak lanjutnya? Adalah lebih baik bagi saya apabila bisa Migunani Tumraping Liyan – Sekecil apapun kebaikan yang kita perbuat bisa bermakna besar bagi orang lain. Berguna bagi sesama membuat hidup lebih berarti.

Masih banyak saudara2 kita disekitar kita yang membutuhkan kita, banyak yatim piatu yang membutuhkan kasih sayang kita, begitu pula saudara2 kita yang fakir lagi miskin, saudara2 kita yang sakit namun tidak bisa berobat, dan lain sebagainya.

Diam itu emas, Saudaraku … asalkan memiliki  kepedulian terhadap sesama.